#AMdukungUMKM : Sambal 2Mama Teman Nasi Panas

19 December 2019
Bagi saya, sejak kecil, makan itu belum dibilang makan beneran kalau belum ada sambelnya. Pokoknya peranan sambel, entah itu cobek matah, ditumis, atau cuma sekedar cabe rawit digigit langsung, peranan vital banget di meja makan saya dan keluarga. 

Sampai kebawa setelah nikah, tapi malah dapat suami yang tidak bisa makan pedes, hahaha kalau pedes dikit, pasti mules, jadi kadang yang menikmati sambel pedis pasti saya aja. Kadang saya buat sambel jadi dua bagian, yang level pedas rendah dan level pedas tinggi hots banget. 

Tapi ya kalau nguleg sambil itu butuh juga tenaga ektra, effort juga bikin sambel loh, saya malah jarang banget nguleg sambel hiks.. padahal pengen banget selalu ada sambel. Lah gimana? HAHAHAHA 

Dan tau kalau sambel ikan dan sambel korek lagi hits di Indonesia ini, Indonesia punya banyak varian sambal lezat. Nggak cuma sambal uleg yang biasa ditemukan di rumah kita loh. Bahan dasarnya pun juga berbeda. Nggak cuma menggunakan cabai merah dan hijau
Nah, lewat postingan ini saya mau memperkenalkan tentang sambel ikan roa dan sambel korek rebon. Kedua sambel ini produksi Usaha Mikro Kelas Menengah (UMKM) di Kota Makassar. Dan dalam rangka ulangtahun komunitas blogger Makassar, kami semua berupaya untuk menaikkan level penjualan para teman yang punya UMKM ini, dengan tagline #AMbantuUMKM 

Tiap blogger dapat produk yang berbeda-beda, jadi bisa kalian baca juga di beberapa blog teman-teman saya, search saja di hastag instagram #AMbantuUMKM yaa.

Saya doyan pedes, dan senang sekali pas tau kalau saya dikirimin sambel ikan roa dan sambel bawang rebon ini dari UMKM @DapurDuaMama_ 

Awalnya saya bingung, sambel ikan roa ini enaknya dimakan sama apa? tapi ternyata pas sampai rumah, ummi nengok dapur saya, dan ngeliat packagingnya sambel ikan roa dari dapur dua mama ini, langsung nyelutuk "iiihh enak ini dicampur sama bubur manado... bikin dehh!" 

Jelas aja ummi beneran bikin bubur manado dan pas jadi, langsung campur dengan sambel ikan roa ini, ternyata beneran enakkk, sampe saya lupa deng tuh fotoin bubur manadonya yang dicampur sambel roa ini.

Sambel Ikan Roa

Sambel ini terbuat dari ikan roa asap kemudian diolah masih dengan cara tradisional dan di masak berjam-jam agar terjamin rasa dan mutu-nya. Dapur dua mama ini menggunakan sebagian lombok terpedas di dunia yaitu "RED SAVINA HABANERO"

  • Packangingnya : Menggunakan botol plastik yang berukuran 200gr. Stiker dan logo penjelasannya bagus, dan kelihatan profesional. Untuk packagingnya ini sambel bisa Tahan 7 hari (bisa lebih) di dalam ruangan dan tahan 1 bulanan di dalam kulkas. Tapii hindari menggunakan sendok basah dan atau sendok bekas pakai.
  • Taste : Seperti yang saya ceritakan, sambel ikan roa ini sedap banget sama bubur manado, belum coba makan dengan makanan lain selain bubur manado, yummy banget sama bubur manado, kan isinya banyakan sayur juga kan, jadi pas gitu.
  • Harga : untuk satu kemasan 200gr, sambekl ikan roa ini harganya 50.000

Sambel Korek Rebon 

Sambel korek rebon ini, semacam sambel bawang pedas yang terbuat dari anak udang yang umumnya dikenal dengan sebutan "REBON" dan diracik dengan bumbu-bumbu yang khas dapur dua mama. Diberi nama korek karena pedasnya sama panasnya korek api gitu, hehueheuhe.

Sambek korek ini sambel yang meningkatkan nafsu makan banget. Saya makan dengan nasi panas aja cukup, karena udah ada baby udang nya yang jadi lauknya nih ceritanya. heuheuehue
  • Packangingnya : Menggunakan botol plastik yang berukuran 150gr agak tinggi dibanding botol untuk sambel roa. Untuk packagingnya ini sambel bisa Tahan 5 hari (bisa lebih) di dalam ruangan dan tahan 1 bulanan di dalam kulkas. 
  • Taste : Recomendeeeuuusss banget, cukup makan dengan nasi panas, udah kayak mewah banget makannya kita, sempat juga cobain dengan indomie kaldu. aih ngecess.. nikmat banget dan hots nya passs pedesnya. Ini agak asin karena yang bikin asin itu baby udangnya , tapi kalau sudah makan sama nasi panas, auuuhhhh sedapnya. Apalagi ada teh hangat.
  • Harga : untuk satu kemasan 150gr, sambekl ikan roa ini harganya 50.000
Kalau kalian mau menikmati sambel roa dan sambel korek rebon ala saya, boleh banget dicobain yuk sambel roa sama bubur manado, dan sambel korek rebon cukup sama nasi panas atau indomie kaldu. kalian bisa pesan sambel ini di instagram @dapurduamama_ 
cocok banget dibawa traveling atau kalau lagi malas masak dan gak ad ojol karena musim hujan suka telat dan tercancel para ojol nya, sediakan stok sambel-sambel ini di rumah, aman deh kampung tengah heheuheuehe. 

Oh iya kelebihan produk ini adalah :
  • Tanpa Pengawet
  • Tanpa MSG / Micin
  • Tanpa Gula
  • Terasa Ikan Roa-nya
  • Pedasnya Nampol
  • Gurih

Setiap hari ii dibuat, jadi fresh langsung, dan isinya itu padat banget bukan berat karena minyak yang banyak, ini mahh isinyaaaa yang poll nampol pula pedesnya. 

Sampai jumpa di postingan selanjutnya ya :) 
11 comments on "#AMdukungUMKM : Sambal 2Mama Teman Nasi Panas "
  1. Pertama baca artikel ini langsungka ngiler, sekalinya lihat foto-foto sambelnya bukan lagi ngiler tapi lapar hahaha...

    Eniwei... harga sambelnya termasuk murah di... karena tetap enak padahal tidak pakai MSG

    ReplyDelete
  2. Cuman ngeliat dari gambar sepintas aja udah bikin ngiler, kebayang dong kalau ngincip langsung huehehe

    ReplyDelete
  3. Bagus nih tanpa MSG ya.
    Untungnya sekarang ada Sambal 2 Mama ya, Qiah jadinya ndak usah ngulek sambal lagian Qiah ji yang makan sambal, ayahnya Duozam tidak.

    Btw, ayahnya Duozam seperti anak bujangku. Anak bujangku sebenarnya suka sambal tapi perutnya ndak kuat sama sambal, habis makan sambal dia bisa berkali-kali masuk-keluar WC kodong.

    ReplyDelete
  4. Sambal roa begini memang pas sekali disantap dengan nasi panas. Saya malah penasaran karena ada temanku sukanya makan sambal begini dengan keju Dangke. Hmmm~

    BTW, ada salah ketik itu di atas kak..
    Packangingnya, harusnya packaging toh?

    ReplyDelete
  5. Lihat"penampakan" sambalnya kayak abon ya? Duh, dimakan dengan nasi panas saja udah lezat gitu, jadi kebayang gimana rasanya? Eh, tapi sayangya saya nggak kuat makan pedes, hehe tapi boleh juga nih pesan buat suami. Soalnya kebalikan , suami saya yang doyan banget makan pedess hehe

    ReplyDelete
  6. Haddeh.. Kalo urusan makan sambel, emang Qiah jagonya. Beda sama saya yang cuman cocol tipis saja, hihih...

    Nah kalo sambel gak perlu diulek kayak gini sih, saya juga suka. Praktis soalnya, tinggal disendokin bisa langsung disantap.

    ReplyDelete
  7. Maknyus, pengen coba kalau kapan-kapan keliatan seger banget

    ReplyDelete
  8. After reading some of your interesting posts, I’ll say that I like your blog. Judging by the number of comments, your posts are of great interest. Keep writing you do it well.

    ReplyDelete
  9. Wahhh saya baru dengar nama sambel ini. Jadi penasaran pengen coba juga deh

    ReplyDelete
  10. I believe, that you can find such products only in Asian countries. Unfortunately, they cost much in Internet, that's why, not everyone can afford it.

    ReplyDelete

Auto Post Signature