Kuliner Bali : Bebek Tepi Sawah Beach Walk Bali

"Ndak sekalian sama piringnya sayang, kita habisi?"

Tanya suami sembari mengejek dalam ketakjubannya melihat saya menghabiskan satu ekor bebek goreng gurih, tanpa sisa. Iya tanpa sisa! dengan tulang-tulangnya pun habis saya gigit-telan-in HAHAHA bagaimana tidak? bebek goreng yang terkenal ini memang segitunya kok, bukan saya yang kelaparan, doyanan atau gimana, tapi suerr... bebek goreng tepi sawah di Bali ini gurih sampai ke tulang-tulangnya bisa dihabiskan tanpa keselek. 

Jadi ceritanya, ini postingan telat, akhir bulan April kemarin, saya dan anak-anak diajak suami untuk ikut liburan reuni angkatannya ke Lombok. Setelah selesai dari Lombok yang hanya 3 hari itu, sebagian ada yang melanjutkan lagi liburan di kota Mataram, dan sebagian lagi ke Bali. Saya sama suami dan 3 keluarga temannya yang lain melanjutkan liburan ke Bali selama 4 hari.


Nah kunjungan ke Bebek Tepi Sawah ini rencananya mau coba langsung yang di Ubudnya, yang katanya memang suasananya lebih bagus di sana dibanding tempat lain. Tapi karena jadwal kepulangan kami sudah mepet, gak sempat lagi ke Ubud, akhirnya cuma coba yang ada di BeachWalk bali. 

Checkout hotel jam 12, pesawat pukul 17.00 jadinya kami masih punya waktu untuk ngadem dulu di Mall Beach Walk yang paling hits itu, yang bikin saya lebih memilih ke Bali aja terus daripada ke Jakarta. HUeheEHehe. Tapi barang-barang masih dititip di lobby hote, nanti abis jalan-jalan ke BW kita akan kembali lagi ke hotel untuk ambil barang dan diantar sama mobil hotel ke bandara. 

Saat sampai di Beach Walk, kita langsung tanya informasi dulu, dimana bebek tepi sawah? lantai berapa? dan ternyata lokasinya di lantai 3, lantai mall yang paling atas. Sebelum langsung keatas, saya dan bu Marlin tentun jalan-jalan dan shoping dulu. hehe 

THE VIEW
Saat sampai di resto bebek tepi sawah, kami disambut beberapa pelayan yang memakai baju tutup (baju safari) dan celana yang dilapisi kain kamen juga sabuk, serta lengkap dengan penutup kepala yang dinamai udeng. "Selamat siang... untuk berapa orang? mau duduk outdoor atau indoor?"
Saya melihat sekeliling, dan sepertinya memang lebih bagus kalau kita duduknya outdoor. Pelayan mulai mengantar kami ke ruangan outdoor yang sembari bisa langsung menikmati pemandangan Langit yang cerah, laut yang tenang, dan hijaunya taman mall beach walk ini. MasyaAllah :)

Saya dan suami memili kursi sofas set paling pojok, sedangkan Bapak dan Ibu Marlin disebelah kami, posisi kursinya menghadap ke arah laut. Di bagian outdoor ini anak-anak senang karena bisa banyak melihat air mengalir di pinggir pembatas tembok dan ada ikannya, cuma harus hati-hati aja tetap mengawasi anak-anak jangan sampai manjat-manjat :) 

Nah untuk tempat meeting atau reservation table ada juga loh ruang khususnya, kita harus ke ruang outdoornya dulu, trus di sisi kiri ada pintu untuk masuk ke sebuah ruang makan dengan table set auntenthic theme yang homey, itu dikhususkan untuk meeting atau kesananya rombongan. 

Banyak pernak-pernik dan dekorasi yang ala pedesaan, mungkin biar "tepi sawah"nya tetap masih terasa ya meskipun sudah bukan di bagian Ubud. Foto-foto di sini tetap akan ketahuan kalau kita lagi di Bali, huhehehe dekorasi tiap ruangan tetap ada dong ciri khas in Bali. Ya kan gak seru kalau kita sudah ke Bali, makan di suatu tempat, foto-foto dan itu suasana hasil fotonya gak ada satupun yang menandakan kalau kita lagi di Bali. hhihihi. Payung Bali yang dibungkus dengan kain motif kotak-kotak, dan beberapa patung-patung yang lekat dengan detail Kuta Bali.
THE MENU
Rekomendasi pelayannya setelah menyodorkan buku menu kepada kami, adalah bebek betutu goreng yang disajikan dengan nasi dan berbagai pilihan sambal, sambel matah, tumis dan sambal saos.

Karena saat sarapan di hotel tadi dikit, jadi saya memesan menu rekomendasi itu, ayahzam saya pilihkan nasi campur yang ada sate lilit khas bali. Maklum ayahzam gak neko-neko, makan apa aja deh dia, kalau ditanya "mau makan apa?" ya jawabannya "sembarang,.." -__- nah kalau untuk duozam, biasanya mereka pengen kentang dan ogah nasi. Duozam suka mie. 

Menu lainnya banyak kok, rupanya selain pengunjung lokal, jangan lupakan juga pengunjung internasionalnya, hahah pasti ada om dan tante bule yang bakalan menyinggahi restoran ini, jadi di menu tetap ada Pizza dan teman-temannya. Tampaknya Bapak dan Ibu Marlin gak makan begitu banyak karena sudah kenyang, jadi mereka memilih menu pizza.

Tidak menunggu begitu lama, selesai berfoto-foto ria, pelayanan sudah membawakan pesanan kami satu persatu sampai akhirnya lengkap diatas meja.
THE TASTE
Seperti cerita pembuka saya tadi, bebek gorengnya memang asli gurih garing sampai ke tulang-tulangnya. Dagingnya lebut gak perlu dikunyah lama-lama, ahh apa memang khas daging bebek di Bali dagingnya lembut dan enak begitu yaa? Sampai sekarang kalau liat fotonya saya masih ingat rasanya. HAHAH. Warnanya kecoklatan bikin ngiler langsung, aroma gorengnya juga. 

Apalagi sambelnya, sambel matahnya beda dengan yang lain, terasa rempahnya tapi tidak menyengat, pedisnya pas dan asinnya juga dapat di lidah saya. Sensasi pedes-pedes nikmat dari sambel tumis dan cabe ijonya.

Sayur urap dan lalapan kol sebagai side dishes bebek goreng ini juga jadi pelengkap kenikmatan hakiki. Pokoknya masih terbayang nihhhh hhehehe. Sebenarnya porsi bebek goreng ini bisa untuk 2 orang tapi karena gurih, empuk dan enak banget jadi ya maaf, ayahzam gak kebagian icip-icip meski sepotong :D ya kan tulangnya aja abis!!!

Kalau kata ayahzam nasi campurnya biasa aja, dia memang gak paham mengurai rasa #apaseh  hahah  tapi saya sempat mencoba dan enakkk lohhhh.. sate lilitnya juara, beda sama sate lilit yang disajikan hotel tempat nginap kami. Dagingnya lebih padat dan rasanya gak hambar atau kebanyakan rempah. Duozam juga ikut makan nasi campur ayahnya, mereka suka, tapi tetap bagi mereka gak makan kalau gak ada kentang goreng. 

Saya gak terlalu mesan macam minuman, es teh manis aja cukup. HUEHEHE dimana-mana mah es teh manis sama aja rasanya sih. Gak pakai teh khusus-khusus kok di sini.
Karena kekenyangan, dan masih 'pewe' menikmati pemandangan, kami duduk-duduk dulu sambil ngobrol-ngobrol, tau-tau lupa kalau kita harus kembali ke hotel. Dan saat buru-buru balik hotel, Grab nya pun setengah mati dicarii musti janjian dimana, soalnya jalanan depan beachwalk itu gak boleh berhenti, jadi panas-panas harus standbye di pinggir jalan mall. Saat grab datang, ada konfirmasi dari pihak maskapai kalau penerbangan kami ke Makassar delay sampai jam 21.00 .

Haaaaaaaaa .. akhirnya mau diapa ya nunggu di bandara dari jam 16.00 sampai jam 21.00 HAHAH. Sampai jumpa di cerita jalan-jalan dan kuliner lainnya ya:)

You May Also Like

32 comment

  1. Berkali2 ke Bali tapi belum pernah makan di Bebek Tepi Sawah. Selalunya makan di Ayam Goreng Tulang Lunak Malioboro aja...
    Tapi setelah baca tulisan ini, langsung jadi ngiler!
    Sepertinya kalo ke Bali lagi harus langsung ke Ubud nih ☺

    ReplyDelete
    Replies
    1. Malahan sy nginap di deket marlioboro itu tp lupa kenapa itu hari gak sempat kesana gang huhu gegara shoping mungkin di joger dikejar hahahahha.. iya kak sy jg masih mauu banged ke ubud blm berhasil . Semoga sempat lg ke Bali gang , aamiin

      Delete
  2. Hm, bisanya itu sanpai tulang2nya :)))

    Kayak apa mi rasanya dih ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hueheheh emungkin karena bebek betutu ukurannya kecil2 ji kak jadi tulang2nya juga kecilji , kriuk2ki kayak ngemil kalo dimakan itu tulangnya hahahha

      Delete
  3. Saya pikir selama ini saya gak doyan makan bebek, tapi waktu Ke Macao kemarin saya lahap makan bebek yang saya kira ayam karena dimasaknya lembuut sekali, di Hongkong baru saya tahu kalo ternyata saya bisa juga doyan bebek waktu saya order bebek yang selama ini saya pikir ayam itu. Dan waktu di Ubud awal tahun ini, kali ini emang nyari karena sudah doyan, saya juga seperti Qiah yang melahap ludesss tanpa sisa si Bebek Tepi Sawah itu, bahkan lusanya sampe balik lagi ke Ubud demi si bebek nan garing itu. Sayangnya minggu lalu ke Ubud lagi tapi gak sempat mampir ke situ gegara jadwal nonton Ubud Jazz yang padat. AAhh... yuk barengan ke Ubud makan bebek sambil foto-foto di suasana restorannya yang betul-betul mengeksplore keindahan alam di tepi sawah. Saya bayangkan mi pasti foto-fotonya bakalan kereeennn dari lensa kameranya Qiah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahah imom gak tau itu bebek , saya dengar desas desusnya jd penasaran bangetttt2
      Apalagi sama ubud mau skali sy coba kesana blm sempat, iya pengennya bareng2 imom trip heheheh smoga ada kesempatan ya imom ., makasih pujiannya imom soal foto mmg kebanyakan menang di gear ji kodonk hehehe

      Delete
  4. Mbk, foto2nya, sukses bikin aku ngileerrrrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hueheheh masih belajar nih mbak mau ala alaa foodblogger tp ga bisa mengurai rasa makanan ke dalam essai ahahha

      Delete
  5. Ini super enaaak tp harganya yg kurang enak ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaa iya sih kak, kalo harga sgitu bisa dapat 2 porsi tp worth it lah dengan viewnya skalian heheheh

      Delete
  6. Bikin ngiler apa lagi kalo liat sambal ijo nya kak.
    Eh tapi bebeknya renyah dan lembut ga kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah justru bebeknya ini dagingnya renyah lembut banget ehehhe sudah begitu mah sambel apa aja cocok sudah hehehe..

      Delete
  7. jadi laper nih lihat foto makanan nya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. yeay berhasil dong saya foto makanan klo gitu ya hahaha

      Delete
  8. enak banget sepertinya..ah jadi lapar nih jadinya qiah..

    ReplyDelete
  9. Nyaman dan indonesia banget ya tempatnyaaaa, jadi pengen coba kalo pas ke Bali, soalnya yg di Jogja gak sebagus ini bebek tepi sawahnya, hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. di Bali bebek tepi sawah banyak cabangnya bisa dibilang ada dimana-mana sih :D

      Delete
  10. Jadi ngiler ikhhh empuk sampe ke tulang pasti maknyus bgt ya mak :D sayang jauh dibali hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huehehe iyaaa mbak syg
      kayaknya BTS ini buka cabang ke provinsi jawa kalo ga salah

      Delete
  11. Tempatnya kece bgt :D pemandangannya jg bagus. Itu sih betah lama2

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah banget deh betah tuh sampe gak sadar mau pulang musti otw bandara secepatnya, keasyikan sama viewnya

      Delete
  12. tempatnya oke dan masakannya enak. sesuai dengan lidah saya.

    ReplyDelete
  13. Nama restonya lucuuu.. Saya sampai sekarang belum pernah makan bebek sih, penasaran juga rasanya kayak gimana. Hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wih masa kak alfu ?? belumki coba dangkot bebek dan sajian bebek lainnya?
      kalau bukan khas2 gitu biasanya dagingnya keras, tp ini beda memang , lembutki

      Delete
  14. Pantas ini resto ngehitsnya nggak habis2 ya, selain makanannya enak tempatnya wow banget 😍. Bikin betah lama2, itu gambar daun pisang dari wall papper atau wall mural? Keren abiezz 😍😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu wall mural kak
      keren memang khas bali sini huhehehe

      Delete
  15. Mupeng daaaah kalo baca ulasannya kak Qiah apalagi tentang makanan. :(
    Hiks. Jadi pengen ke Bali jugaaaaa :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. nabung yani trus yukk segera butuh liburan dulu ayok hahahay

      Delete
  16. selain atmosphere nya yang keceh badai, (secara bali gitu yahh).. Foto foto nya badai mba... Bagus banget bokeh nya.. Jadi ngiler.. Btw bebek tepi sawah udah masuk mall loh disini mba ehhehe

    ReplyDelete
  17. harganya super wow, sekeluarga bisa habis sejuta cuma buat makan siang, tapi viewnya oke lah. itu pantai apa?

    ReplyDelete

recent posts