05 September 2015

Jakarta Bersama Mertua

Assalamualaikum wr.wb
Hari ke dua setelah Bapak dan Mama mertua datang ke Jakarta, kami lanjut lagi jalan-jalan. Kali ini memenuhi keinginan Bapak mertua saya yang ingin sholat di masjid Istiqlal Jakarta. Katanya "Bapak sudah sholat di Mekkah, tapi belum pernah sholat di masjid icon Ibu kota negeri sendiri" hehehe. 

Bapak penasaran seperti apa masjid Istiqlal di Jakarta, selama ini cuma lihat dari televisi saja. Saya juga loh setelah kesekian kali ke Jakarta tapi gak pernah mampir ke masjid istiqlal. Ini bukan pertamakalinya Bapak dan Mama ke Jakarta sih, mereka terkahir ke Jakarta tahun 1985. Saya dan suami belum lahir, tentu mereka meraskan perubahan besar-besaran ya terhadap ibu kota. 

Namanya orangtua, kalau jalan-jalan pasti mau yang ditempat berserajah atau paling tidak tempat outdoor yang pemandangannya indah. No Mall. Kecuali mama sih ya sampai sini cari wisata belanja yang murah meriah, yess me too :D


Jadi, tepat pukul 15.00 baru kita bisa berangkat dari rumah, di Durensawit, perjalanan lancar dan menempuh sekitar satu jam baru tiba di Masjid Istiqlal. Sampainya disana, saya agak kecewa ya, soalnya beda banged sama yang ada di televisi kalau sesion adzan magribh. Masjid Istiqlal kenyataannya ternyata ada wisata kulinernya didepan gerbang, dan menurut saya itu sangat amat mengganggu. belum lagi para penjual kaki lima yang barang dagangannya bisa ditenteng, pada mangkir di teras masjid. Yasudah lah, cara mereka cari rejeki dirumah Allah.

Kemudian, masuk untuk sholat di dalam masjid istiqlal ternyata naik tangga! Suami tetap ngajak Bapak, dan Bapak kuat-kuatin aja naik tangganya, kalau mama, gak sanggup. Jadi saya cuma menunggu di teras masjid bertiga dengan dede. Gak bisa deh menyaksikan langsung kemewahan dan kemegahan ruang sholat masjid istiqlal. 

Pengunjung masjid istiqlal ini banyak sekali. Bahkan turis asing juga mengunjungi masjid ini. Ya mungkin mereka penasaran dengan masjid terbesar di Asia Selatan. Ada guest room khusus turis yang datang pakai pakean seksi-seksi, itu diajak masuk dulu diberi baju gamis, Bule pake gamis itu, hihihik.  Tapi kalau liat dari raut muka para turis yang baru masuk ke pekarangan masjid juga kecewanya sama kayak saya haha! tapi beda lagi kalau mereka sudah dari dalam.

Setelah ashar di masjid Istiqlal, kita lanjut lagi ke Monumen Nasional (monas) kan deketan tuh masjid istiqlal dan monas. tapi sayang sekali, kita dapat parkiran jauh, dan Mama sama Bapak kasiah kalau harus jalan jauh mendekat ke tugu monas, atau minimal masuk ke pekarangan monas yang lebih dekat. Jadinya cuma sampai di Foodcourt dan pasar malam monas aja.
Monas katanya bagus didatengin sore menjelang magribh, kalau fotografer banyak mengambil momen sunset di monas dan menunggu lampu tugu monas menyala, viewnya memang bagus, buat ibuibu yang doyan belanja pasar malam juga, sore itu banyak sekali pedangan menggelar tikar dan meletakkan dagangannya di pekarangan monas. Pukul 19.30 kita sudha cuss, khawatir sama si dede dan Bapak yang sudah mulai lelah, jalan pulang nih kita kena macet, si dede pun rewel tapi untung lah rewelnya pas udah deket rumah. sampai rumah, si dede malah langsung senang ketawa, kan sudha bisa selonjoran maksudnya kali ya hohohoho.

9 comments:

  1. sudah coba naik bus tingkat wisata belum? Gratis lhoo naik bus wisata tour jakarta ini, ada beberapa halte untuk bs naik:

    1. Halte Bundaran HI
    2. Halte Museum Nasional
    3. Halte Masjid Istiqlal
    4. Halte Monas
    5. Halte Balai Kota

    Jam operasional bus wisata ini Senin-Sabtu : 09.00 – 19.00
    Minggu : 12.00 – 19.00

    ReplyDelete
  2. Wuah belum itu mak,
    sepertinya seru yaaa
    nanti aku coba tanyain
    sama keluarga :)
    makasih infonya mak opi ^,^

    ReplyDelete
  3. aku belom pernah ke monas mbak, hehehe, kasian ya
    paling cuma lewat doang

    ReplyDelete
  4. Qiah.. liat gayanya mertuamu yang rangkul pundak itu, ingat gayanya mace paceku, klo jalan pasti selalu begitu ke mace heheheh

    ReplyDelete
  5. lensa apa kita pake ini?
    bagus bokehnya..

    dan 1985 belum lahir? duh...tahun segitu saya sudah, ah sudahlah..

    ReplyDelete
  6. @Lubnah Paingngi: iyee kak unna, seumuran barangkali mace pace ta dengan mertuaku ini berdua hehehe... sampai tua romantis gang, semoga kita bisa mengikuti jejak mereka ya aamiiin hehe

    ReplyDelete
  7. @iPul Gassing: sudah kubalas di LINE group toh hihihik biar saya sebut lg aja siapa tau ada yg pertanyaannya sama tawwa.

    camera : Canon Eos 600D lensa Fix 50mm F1,8

    ReplyDelete