17 December 2012

Sepeda Ontel Papa

papa ku suka sama sesuatu yang klasik
mulai dari ukiran-ukiran kayu, seragam-seragam para penjajah, pakaian adat orang dulu sampai sepeda ontel dan lain sebagainya. sore kemarin sambil nunggu ummi siap-siap buat diantar ke rumah tante, saya duduk-duduk di teras, mendapati sepeda ontel milik papa terparkir. kok bisa sepeda itu ada disitu padahal biasanya di garasi. lama berpikir, jangan-jangan ada papa datang? eh iyaa bener ada papa datang hahahaha papa suka gitu, suka suprise datangnya gak minta jemput tau-tau udah nongol dirumah.
maklum papa saya tugas di luar kota :) jadwal rutin pulang cuma pas weekend.


saya pernah bertanya sama papa, ini sudah jaman milenium, jamannya minimalis. kenapa beli lemari, jam dinding atau pintu yang penuh ukiran kayu sih? dan bukannya sekarang sudah ada sepeda fixi yang keren-keren buat dipake jalan-jalan? kenapa musti sepeda ontel ya? dan yang lebih saya kagetin lagi yah sepeda ontelnya tidak hanya sebuah sepeda, ontel itu dipermak sedemikian rupa sehingga tampak lain dari biasanya. liat sendiri kan? ada tas-tas nya menggantung dipakein di sepeda . hahaha.
Papa malah menyelutuk "Ah kamu itu tidak punya cita rasa seni..." 
sepeda ontel ini didapatkan bukan karena sengaja dibeli untuk dikoleksi tapi ontel ini peninggalan dari Ayahnya papa, Datok Khan Baba (Sanneng Naba-beliau wafat saat usia papa baru 2 tahun)
selain itu juga barang2 tua serupa ontel itu merupakan karya seni manusia jaman dulu yang menyimpan cerita dan sejarah perkembangan budaya, tidak akan bisa tergantikan dengan sepeda fixi :p heheh

sepeda ini sering papa pakai ke kebun, yang jaraknya dari rumah itu sekitar 4 km aja. dalam tas biasa di isikan botol air minum dan kotak makanan ringan. ummi yang siapin. ini papa bellum pake seragam menir (ala-ala belanda) pernah suatu pagi sy kaget, papa lengkap topi, jaket dan celana serta sepatu booth ala belanda naik sepeda ontel hahahahha. 

No comments:

Post a Comment