Top Social

Tentang Badan Kurus dan Badan Gemuk

22 January 2018
Setelah menikah, bentuk tubuh seorang wanita adalah yang paling utama di perhatikan warga sekitar. Tetangga, kerabat, teman-teman, dan bahkan keluarga sendiri. 

Kalau dibandingkan dengan jomblo, orang yang sudah menikah lebih cepat gemuk dan ngalamin banget yang namanya kenaikan berat badan. Ya gak lain penyebabnya adalah kenyamanan dan keterjagaan. Semua serba stabil, pola makan, pola tidur dan lain sebagainya, sementara jomblo kadang lupa makan jika sudah larut dengan pekerjaan atau tugas kuliah, makan jadi tidak teratur. Cian mblo... (eh maap*)

Waktu gadis berta badanku cuma sekitar 45-50kg aja, paling senang kalau ada di 50kg tapi sayangnya bb yang 50kg itu suka gak bertahan lama, biasanya langusng turun lagi ke 47kg dan stuck di 45kg. Setelah nikah, bb saya gak berubah kecuali saat hamil. Masa kehamilan, bb saya naik menjadi 66kg. Senang banget saya HAHAHAHA akhirnya gemuk. Cuma sayangnya, pergelangan tangan saya masih terlihat biasa aja yang mengembang itu pipi, bahu, betis dan perut tentunya hihihihi.

Saya pernah nge-block teman, hanya karena saat kami ketemu, setelah cipika cipiki, dia bilang begini, "Kurusmu say, sakit kah?"

Saya cuma senyum dan bilang, "Gak ji kak, alhamdulillah sehat."
Awalnya saya mau berlama-lama ngobrol sama dia, malah saya langsung pamitan aja, "Duluan ka kak nah, daagh..." KZL !

HAHAHA se-baper itukah?

Emang pernah saya gemuk banged sampe harus dinyatakan sakit karena kurus?
Lagian kalau kurus apa harus orang dibilang sakit?
Andai ketemu saya di rumah ya bisalah nanya seperti itu, lah ini ketemunya di Mall.

Bener banget deh kata kak Ery tentang etika berbicara dan bertanya mengenai hal-hal yang masuk ranah pribadi tiap orang. Nanya-nanya soal body itu termasuk tabu untuk dibicarakan. Baca postingannya di blog kak Ery.

Bagi sebagian orang mungkin merasa memiliki badan yang kurus adalah anugerah. Tapi pernah gak sih mikir kalau ada juga yang merasa kalau punya badan kurus itu bikin kurang percaya diri?
Ya, ada loh. Saya!
Saat berada dalam kondisi ini pasti dong saya pengen untuk bisa menggemukan badan.

Trus kalau sudah nikah dan punya anak, biasanya badan wanita cenderung naik, kalau gak naik atau gak gemuk juga?
kenapa?
Apa berarti hidupnya tidak tenang?
Apakah sebegitu layaknya dapat perkiraan, "Gak bahagia..." ?
Kenapa ya selalu dikait-kaitkan badan kurus itu sama dengan kurang bahagia? Oh please... Bukan berarti perempuan gemuk juga sudah bahagia. Tetangga saya ada yang gemuk tapi selalu curhat kesedihan dan kegalauan soal rumah tangganya, dimana suaminya sering pergi tanpa pamit gak tau kemana, pulang gak bawa apa-apa. Dia gak kurus-kurus juga.

Saya termasuk seorang istri yang berusaha keras agar gemuk, memasak yang enak-enak dan bergizi, beli dan minum segala susu yang dipercaya bisa menaikkan badan, itu semua cuma karena pengen menampik prasangka-prasangka orang.

Service dari suami gak bagus lah
Makan hati lah,
Stress karena perubahan hidup lah
Pokoknya segala macam prasangka, Saya pernah mendiskusikan ini ke suami, suami tentu senang kalau saya berhasil program penggemukan, tapi dia gak mempermasalahkan soal kekurusan saya. Karena apa? Karena dia tau dia membahagiakan saya kok, hehehehehhe.

Kalau semua orang protas-protes soal body, kenapa orangtua saya gak pernah bilangin saya kekurusan? Karena mereka paham kalau penyebab tubuh kurusm ini adalah karena faktor keturunan.
Gen yang menyebabkan tubuh kurus menurun ke tubuhmu dari orangtua atau dari kakek nenek.
Bukan karena sakit.

Orang kurus itu dilahirkan dengan sistem metabolisme yang sangat tinggi. Mereka boleh makan apa saja yang mereka mau kapan saja tanpa harus takut mengalami kegemukan.

*HOREEEEE* (asal tau healthy food juga dong ya)

Selain itu, saya juga udah sering baca-baca artikel saat saya melakukan yang namanya Program Penggemukan hihihi. Dan ternyata penyebab tubuh kurus dan sulit gemuk bisa juga karena adanya gangguan metabolisme di dalam tubuh.

Karena itu sebanyak apapun kamu makan akan langsung cepat dibakar oleh tubuh dan menjadi energi, tanpa sempat diserap terlebih dahulu zat gizi dan nutrisinya oleh tubuh.

So, ya ada enak dan gak enaknya memang dengan body yang saya miliki sekarang. Enaknya ya semua baju fit on me, all size! tapi saya biasanya milih-milih pakaian saya, yang mana yang bagus dikenakan sama orang kurus heheheh biasanya layered gitu.

Sedangkan gak enaknya, ya teteuppp prasangka orang itu loh yang mengira kurus itu sakit. -_-

Ya bisa jadi motivasi saya juga sih untuk tetap rajin menjaga kesehatan, yang awalnya saya malas olahraga dan cuekan sama bentuk tubuh, akhinrya ya mencoba untuk olahraga secara teratur.

Pokoknya ya yang penting sehat :)

Jangan lupa juga mampir di postingan Teteh Awie yang negabahas juga tentang body ini hehehe. Sampai jumpa di postingan berikutnya.
23 comments on "Tentang Badan Kurus dan Badan Gemuk"
  1. Yang namanya hidup ya... Kurus dikomentarin, gemuk diketawain. Tuh orang2nya maunya apa sih?! Minta disumbat mulutnya kali yee.. Hahaha

    ReplyDelete
  2. Heheheh, benar kak qiah ada juga temanku banyak sekali makannya dia tdk perna kenyang2 tpi bagus di jg gk bisa gemuk2....
    Jadi bisa makan aja boleh tanpa takut gemuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. ihihihiy itu tuh enaknya orang kurus hehehe
      for reminder ny aya harus tau healthy food juga

      Delete
  3. Kak qiah, aku banget ini susah sekali gemuknya. Diantara teman2 makan paling banyak tapi badan paling kurus. Sebelum nikah beratku 37 kg, setelah nikah naik turun. Gemuk kalau pas seatap sama suami, pas LDR turun lg jadi 40 - 41 kg. Waktu di Maroko seatap lama tembus sampai 45 kg. Ditinggal suami balik lagi ke 41 kg.

    ReplyDelete
    Replies
    1. haaa masa?
      aku ga nyangka kamu 41 kg
      waktu kita ketemu dulu kirain BB kamu lebih dari aku lohh

      Delete
  4. Rempongnya di orang-oraang, iya sebel kalo dibilangin lagi sakit ya huhu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah demi menjaga prasangka orang ke kita untuk tetap baik ya
      usaha juga ituu

      Delete
  5. Haha skrg beratku dibawah 50 terus, apa nnti kalau sudah menikah akan meningkat? Hahaha duh kak, kaak panggil panggilma kalau pi makan makan dalam proses penggemukan *eh hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. deh segerami ayooo
      kalori non kalori
      amba' semua
      komunitas antebasss hahahahaha

      Delete
  6. Qiah sama kayak aku, kurus karena memang udah turunan dari keluarga 😁. Gapapa kurus yang penting hati bahagia dan damai yaa.

    ReplyDelete
  7. Malah saya pengen kurus lagi qiahhhhh... sekarang nyium bau makanan saja lari ke kanan itu timbangan hehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. deh pengenku kayak kak Unnaa haha
      ah manusia di'
      ga ada syukurnya eh
      hahahah

      Delete
  8. Sama kak qiah, kalo gendut, gendutnya di pipi heuhe
    Tapi aku teh masih jomblo, jadi masalah berat badan belum terllau sensitif untuk dibahas :D
    HEHE

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah berarti masih aman hahahaha
      kalo udah nikah auh sorotan tuh huhuhu

      Delete
  9. Ja gan khawatir. Pipinya sdh tembem tuh asal jangan sebesar bakpao ya Qiah wkwkwk

    ReplyDelete
  10. Saya juga susah naik BB. Cuma naik drastis saat hamil. Hehehe.. Kurus atau gemuk, yang penting sehat :)

    ReplyDelete
  11. saya sih...Bersyukur ajalah krn kurus. mau makan apapun gak usah worry. yg penting sehat aja

    ReplyDelete
  12. klo makin gemuk berarti suami sukses bikin makmur hehe

    ReplyDelete
  13. Terlepas dari omongan orang yang penting PD aja kak Qiah. Bodo amat apa kata orang. Yang penting kita bisa menunjukkan kalau kita bisa berkarya. Dan yang penting lagi, penampilannya kak Qiah saya sukaaa. ☺️🙂

    ReplyDelete
  14. Kalau yang dari jomblonya sudah gemuk bagaimana ya? hehe

    ReplyDelete
  15. Saya mau komen tapi sepertinya harus hati-hati sekali
    persoalan sensitif soalnya hahaha

    harusnya Qiah bersyukur, sudah punya anak dua tapi masih langsing
    masih bisa menyamar jadi anak kuliahan hahaha

    ReplyDelete

Auto Post Signature