#SannengTalks3 : Tentang Teman Yang Suka Cerita Belakang

Nahh.. nah.. pembahasan seru nih kayaknya ya HAHAHAH dan sekaligus mungkin salah satu pembaca blog ini ada yang agak gemetaran gitu. "Jangan-jangan tentang saya nih dia posting nih?" HAHAHA :p emang ada ? #eh. Jadi begini topik ini saya yang pilih loh kali ini, kan memang setiap mau Sanneng Talks, kami bertiga, kak Ery, kak Awie dan Saya punya giliran untuk ngasih tema tiap dua minggunya ini. Dan kenapa kepikiran sih buat bahas tentang ini? Ya karena entah saya saja yang merasa kalau akhir-akhir ini sering ada yang ceritain. Berasa penting banget jadi orang ya :P 

Jadi begini, di Makassar, saya bergau gak cuma dengan teman yang seusia saya, ada adik-adik manja yang usianya sepuluhan tahun di bawah saya, teman arisan yang seumuran dan seangkatan, teman komunitas yang lebih tua dari saya, dan bersyukurnya saya bisa tetap balance dengan mereka. Di satu sisi saya harus mengambil sikap dewasa karena saya yang paling tua diantara sekumpulan adik-adik cantik yang punya hobby yang sama itu, dan saya yang memang agak ribut dan terkesan emboss di genk arisan yang seangkatan saya. Dan dibeberapa komunitas saya harus belajar menghormati dan patuh terhadap kakak-kakak senior yang lebih tua dibanding saya.

Terhadap itu, tentu saja jalinan pertemanan itu ada dinamikanya. Sama kayak jalanan, gak cuma ada jalan tol pastinya hihih. Sebenarnya sudah biasa loh soal ngomongin teman sendiri di belakangnya, itu sering terdengar. 

coba baca postingan Tentang Teman Cerita Belakang by kak Awie

dan cerita kak Ery juga 

Saya gak mau muna sih sebenarnya saya juga kalau ngumpul sama teman-teman, kadang malah ada sedikit bumbu-bumbu keseruan yang ditabur diatas meja pertemuan itu [halah*] paling juga bahas tentang : 

"Eh si ini mau nikah tawwa dii..?"
"Iyoww padahal deh sama mantannya kemarin pacaran tujuh tahunan"
"Eh si anu ndak jadi datang kesini, karena lagi jalan bareng sama si anu"
"Malasku saya si anu lama skali gerakannya"
"Nda pernah ma mau gang kontak sama si anu, karena setiap ini... dia pasti pinjam uang"
"Eh anu begini, begitu..."
"Kasian anaknya gak ASI.. sibuk nongkrong sih..."

Dan banyak lagi. Paling ya begitu konfirmasi berita yang sebenarnya beritanya disebarkan sendiri sama si temen itu via status sosial medianya. Dan karena kami juga sedikit kepo ya akhirnya gitu, menindak lanjuti penyelidikan HAHAHA. 

Yang ngeselinnya di sini, punya teman yang suka banget update status menyinggung kita. AHHAAH jadi saya pernah punya teman gitu, yang ajakin berteman duluan sebenarnya dia ya lewat blog dia kenal saya akhirnya berlanjut ke facebook dan sampai nongkrong-nongkrong bareng gitu, setiap ngobrol selalu dia yang mau mendominasi kalau yang serba bisa gini gitu itu tuh dia. Saya mah apa atuh... cuma mendengarkan sambil menikmati makanan dan minuman cafe baru waktu itu, paling juga iya iya aja sambil sibuk foto-foto. 

Beberapa lama kemudian, saya mulai sering sibuk lain selain pergi nongkrong bareng sama dia, entah itu ada event berbayat, job review blog, atau mengisi kelas-kelas dengan materi yang saya tau. Entah apa mungkin dipikirannya kalau saya punya teman banyak selain berteman dengan dia, artinya saya ini ngejauhin dan ngeledekin dia. Hoalah cape dehh... temanku bukan cuma kamu mbake. HAHAHAHAH. 

Akhirnya tiap saat buka sosmed, timeline yang lewat postingan dia yang selalu nyindir-nyindir saya. Saya taulah soalnya barusan saya datang telat, di statusnya dia nulis begini "Daeng Sallo, miss telat" HAHAHAHAHA [ups* siapa nih yang tau doi?] HAHAHAHA dibahas akhirnya di blog wkwkwkw.
Another case, ada juga yang selalu nyinyir, katanya kalau si A ngumpul sama teman genk nya pasti ngebahas saya. Loh? WKKWKW soalnya katanya saya aktif banget foto OOTD dan foto eksis nongkring-nongkrong sama teman-teman di social media, saya gak ngurusin anak saya katanya. Sejak kapan kehidupan seseorang bisa kalian nilai lewat postingannya sih ya ? wkwkwkkw paling malesin lagi karena ini dulu juga genk saya, ya karena saya punya komunitas terlalu banyak katanya, terlalu sibuk katanya, akhirnya entah sengaja gak sengaja mereka sering ngumpul tanpa saya jadinya. WKWKKW yaudah eyke cabut dan memang sih ya kesibukan saya bukan cuma sekedar cari waktu untuk kumpul-kumpul sama kalian yang temannya maunya itu-itu aja, gak menerima kalau ada temannya punya teman lain lagi. Ya toh mereka yang gak membuka diri. Males banget sama orang-orang yang berpikiran tertutup kayak gini :p

Dan juga, beberapa yang selalu merasa tersaingi itu suka bikin alibi dan cari banyak cara untuk bisa menjelek-jelekkan kita di depan teman-temannya yang mendukung dia. Kalau kata mbak Awie sabar sih ya, jadikan juga refleksi diri. Tapi ya orang yang begini perlu dilihat juga kapasitasnya seperti apa. Kalau misalnya yang suka jelekin kita itu memang orang yang terakui lah di kota makassar dan memang sepak terjang dan pengalamannya sudah lebih OKE dari kita ya its fine, wajar saya merefleksi diri. tapi kalau mereka "do nothing" GAK SAMA SEKALI PUNYA hal yang bisa mereka banggakan atau dibanggakan teman-temannya selain cerita-ceritanya itu... BYE BYE! aku mah jauhin! bisa dengan diam tanpa kata langsung gak temanin, atau juga bisa dengan terang-terangan saya bilang saya males sama kalian! HUH!
Mereka gak mikir mungkin ya kalau mereka yang diceritain dibelakang mereka, trus mereka tau, gimana rasanya? Apa mereka tidak menghitung seberapa baik orang itu, tetap saja dianggap buruk baginya. 

Jaman kita sekolah malah sering ada teman yang suka ceritain keburukan temannya sendiri ke orang yang suka sama temannya itu. Jaman kuliah juga masih ada yang begitu, sampai kita emak-emak pun HAHAHAHAH gak berhenti ya. Atau mau tau bahkan keluarga juga ada yang begitu. Istigfar yuk.. huhuhu.. 
Tau begitu, mulai yuk menghindari sifat suka dan hobby ceribel ini, ada kok tuntunannya :

Pertama, tentu dengan mengingat beratnya dosa atau adzab bergunjing. Misalnya mengingat selalu hadits "Sesungguhnya ghibah itu akan menghanguskan kebaikan seseorang lebih cepat daripada jilatan api atas kayu bakar".

Kedua, dengan merenungi aib atau kejelekan/kekurangan diri sendiri. Kita harus ngaca dan terus intropeksi diri. Dengan begitu kita akan sibuk memperbaiki aib sendiri dan mengabaikan aib orang lain (tidak suka bergunjing). yuk bareng-bareng mengupayakan.

Menurut al-Ghazali, jika kita telanjur bergunjing, bergegaslah beristighfar, lalu meminta maaf orang yang kita gunjingkan. Kalau tidak bisa bertemu dengan orang itu, banyaklah memujinya dan mendoakan serta menyebut kebaikannya. ^^

Sampai jumpa di postingan #SannengTalks4 yaaaa...

You May Also Like

12 comment

  1. Stop ghibah! Mari lebih produktif yang positif dan bermanfaat buat orang banyak 😉

    ReplyDelete
    Replies
    1. kita tetap nge blog
      tetep dapat bonus bonus banyak
      si ceribel masih di tempat ngomongin wkkwkw

      Delete
  2. Udee'eee.. Semoga sy terhindar dari godaan ceribel org apalagi yg jelek2nya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa kak alfuu
      baik memang dihindari aja
      ladang pahala >,<

      Delete
  3. Gemana mau ceribel, daftar blog yang haris di baca dan di bw ajah banyak 😂😂. Yang ada kita ngomongin, eh blog si anu keren banget, tulisan si anu mantab jiwa. Sibuk terpana sama kehebatan orang lain. Peace yoww ✌️

    ReplyDelete
    Replies
    1. kita ceribel bakat orang ya mbak awie
      biar kita ketularan juga kreatifnya
      hahahay . muaaahh :-*

      Delete
  4. Ada kalanya si ceribel baik untuk kita. Dengan begitu kita tau saatnya untuk refleksi diri, mungkin memang ada yang perlu diperbaiki. Setelah itu berterima kasih padanya dan mendoakan agar sama-sama berjalan di jalan yang baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak sebagai refleksi diri memang tp biasanya sy liat juga "Siapa" si ceribel ini, kwantitas dan kualitasnya seperti apa heheheheh :D

      Delete
  5. hahaha kaak,, bagus jadi refleksi diri.. tapi kak bener juga ya, sikap kita tergantung berada di lingkungan mana, yaah dan di komunitasta beragam umur, jadi seru-seru gimanaaa gitu hahahay..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi betul seru-seru gemesss hahahahaha. ditunggu ceritanya nunu ya wkkw

      Delete
  6. Hmm, bener banget. Temen yang suka bikin status nyinggung2 di blakang gitu kalo saya, layak diblokir. Ngeselin

    ReplyDelete
    Replies
    1. ho oh dan gak berfaedah banget hahaha

      Delete