05 February 2015

Batuk Kering & Akhir Terimester Dua

Assalamualaikum.wr.wb
Uhuhkk.. Huuk.. Uhuukk.. Huffr..  Lagi terserang batuk kering nih, sudah 5 hari.. Awalnya kenapa bisa terserang batuk ? kalau ketularan mungkin iya juga dari suami yang kena batuk juga. Tapi biasanya saya kalau batuk,  minum air putih, udah reda baikan.  Sayangnya kali ini tidak.  Sudah 5 hari batuk saya belum reda dan bahkan terasa menyiksa,  bagaimana tidak, di usia kehamilan yang 5 bulan lebih, jelang akhir terimester dua,  perut sudah buncit-buncitnya, kalau batuknya datang,  semua badan saya kerasa nyeri dan pegal,  apalagi di perut,  rasanya seperti ketarik-tarik,  dan kaku.  Kerongkongan pun ikut sakit kalau pas lg batuk.. Dan secara spontan juga kandung kemih ikut tertekan jadinya kadang secara spontan pas batuk keluar dikit air seni. Saya sempat resah apa cuma saya yang begini, soalnya waktu hamil pertama (babyZAM) saya alhamdulillah ga diserang batuk pilek.  
tapi dari forum ke forum berdiskusi batuk yang diderita ibu hamil sudah lumrah dan dapat di maklumi kok katanya,  cuma yang mengkhawatirkan adalah
ketika batuk terjadi secara terus-menerus. Biasanya katanya 3 harian aja bumil batuk/pilek paling lama semingguan lah. Gak cuma itu, batuk pada ibu hami juga disebabkan karena ibu hamil mengalami perubahan pada bentuk serta kapasitas rongga dada, karena terjadi pembesaran rongga perut. Pada ibu hamil, batuk yang kuat dan keras dapat mengakibatkan timbulnya tekanan rongga dada yang kuat pada rongga perut. Nah itu tuh..  itu yang seringkali menyebabkan keluarnya air kemih saat saya batuk.

Tapi untung saya keserang batuk ini di akhir terimester dua, 23 minggu kandungan. kalau seandainya di terimester 3 misalkan sudah 8 bulan,  kemungkinan besar bisa merasakan sesak napas dan sakit pada bagian bawah perut. Karena pada trimester 3, kepala janin sudah di bawah (mendekati jalan lahir). Nah, tekanan tulang kepala janin pada rongga panggul dan tulang kemaluan inilah yang menimbulkan rasa sakit pada bagian bawah perut, kalau batuk dengan keras dan kuat. Apabila batuk ini terjadi secara berulang-ulang dan dalam waktu lama, bisa menyebabkan rasa nyeri pada ulu hati. Saya aja masih terimester dua sudah nyeri kalau batuk inih.. 


Jadi tuh pas udah hari ke 3 masih batuk juga, saya coba deh resep herbal dulu,  jeruk nipis kecap dan airhangat. Tp masih juga belum reda,  saya barenfi dengan konsumsi Laserin,  obat batuk yg menurut para ibu-ibu di forum,  aman untuk ibu hamil.  Tetap sama aja,  malah makin parah di hari ke 5 ini,  saya batuk sampe kepancing mual dan muntah,  tentu bikin perut mengencang dan badan-badan pegel semua nyeri juga. Uhuhu akhirnya dibawa sama suami ke dokter. Pergilah saya ke RSIA bunda Aliya dekat rumah. Diperiksa timbangan saya bulan ke 6 kehamilan itu masih 52KG dan tensi darah 100/60. Masuk keruangan dokter Zakia,  SpoG. Setelah tanya-tanya dan USG,  alhamdulillah si #dedeaco normal sebenarnya. Tapi kata obgyn nya air ketuban saya pas-pasan jadi sempit ruang geraknya dedeaco.  Berat badan saya tidak mengimbangi usia dedeaco yg beratbadannya sudah 600gram lebih. 

Intinya : saya kurang cairan dalam tubuh.  Harus bedrest total.  

Obgyn ngasih obat batuk lagi beruba syrup, dan tablet untuk pencair dahak. Saya disuruh kembali lagi minggu depan untuk checkup. Kalau masih sama kondisinya,  terpaksa saya harus di infus ditambah cairan dalam tubuh.   
Gak mau lah saya kalau sampe hal itu terjadi, harus nginap di RS dan harus di infus. Gimana nasib AbangZAM kalau ga ada mamanya ╥﹏╥ ngebayanginnya aja sudah sedih rasanya.  Jadinya saya mau bertekad minum air putih banyak-banyak,  jujur saya malas minum air putih sih sebenarnya.  Dalam sehari di anjurkan 8 gelas normalnya.  Nah kalau untuk ibu hamil harusnya sudah 16 gelas dalam sehari,  lah saya?  Ga cukup 5 gelas sehari (╯3╰) entah kenapa saya malas sekali minum air putih yg banyak.  mau sihh kalau  dikasih syrup (*゚▽゚)ノ jahahaha... 
Menceritakan hasil periksa obgyn ke suami,  ayahZAM juga setuju sama dr. Zakia itu yg menurutnya saya kurang minum dan jarang bobo dan harus bedrest total. Dalam hati saya bergumam... Gmn caranya saya bedrest total,  tidur seharian,? AbangZAM gimana?  Makannya,  teman mainnya,  mandinya,?  Bobonya?  Kalau bukan sama mamanya abangZAM suka rewel. Sebenarnya dirumah ada yang nemani,  ada sepupuku yg bantu-bantuin saya mengurus abangZAM dan rumah. Tapi tetaplah waktuku lebih banyak bersama abangZAM dibanding ondanya itu. Karena saya gak mau abangZAM jauh dan merasa kurang kasih sayang dari saya,  mamanya. Anak mama kan ya harus sama-sama mama terus (♡˙︶˙♡)

Well...  Syafakillah for me yaa..  Semoga dengan diberinya obat batuk baru sama obgyn jadi bisa lebih baikan, takut kelamaan nanti menular lagi ke my babyZAM. Tapi semoga nggak.!  Aamiin. Doain ya temen-temen (。•́︿•̀。)
Wassalam. 

No comments:

Post a Comment