16 March 2011

HATI KITA [mencoba menyadur & berhikmah]

Menurut cerita pada masa perang dunia kedua ada seorang pianis yang ditawan oleh pasukan musuh dalam suatu ajang peperangan. Ia disekab di dalam kurungan yang ukurannya persis dengan tubuhnya, hingga 7 tahun lamanya. Setelah 7 tahun berlalu tubuhnya yang telah demikian tersiksa itu sudah tidak berdaya lagi, teman-teman di sekitarnya mati satu demi satu, tapi di dalam hatinya masih penuh dengan hasrat untuk tetap bertahan hidup. Setelah perang selesai, pianis tersebut diantar pulang ke negaranya, disana ia memulai hidup baru. Semua orang heran setelah mendapati bahwa kemampuan bermain pianonya bukan hanya tidak mengalami kemunduran, namun justru lebih mahir dibandingkan sebelum ia menjadi tahanan. Ternyata selama menjadi tawanan perang, untuk mengatasi rasa takut yang amat sangat, juga untuk menyemangati dirinya untuk tetap bertahan hidup, setiap hari dia selalu bermain piano di dalam benaknya, semua gerakan yang berada di dalam benaknya selama tujuh tahun itu, persis sama dengan gerakan dalam keadaan nyata, semua bagian hingga yang terkecil diingatnya dengan sangat jelas, sedikitpun tidak ada perbedaan.



Kisah si pujangga besar pada jaman Dinasti Song yang bernama Su Dongpo, suatu saat ia sedang duduk bersemedi bersama seorang bhiksu bernama Foyin. Setelah beberapa saat berlalu Su Dongpo membuka matanya dan bertanya pada Foyin, “Coba anda lihat, saya duduk bersemedi begini terlihat seperti apa?” Foyin melihat sekuyur tubuh Su Dongpo dengan seksama, kemudian mengangguk-anggukkan kepalanya dan memuji, “Anda terlihat seperti Buddha (Sang Sadar) yang agung dan khidmat,”

Mendengar pujian dari Foyin, diam-diam Su Dongpo merasa sangat senang. Tak lama kemudian, Foyin balik bertanya pada dirinya, “Coba anda lihat, saya sendiri seperti apa?” Su Dongpo sengaja ingin mengolok-olok Foyin segera menjawab, “Saya lihat anda seperti seonggok kotoran sapi.” Setelah mendengar perkataan itu Foyin hanya tersenyum, dan sama sekali tidak melontarkan sepatah kata pun. Su Dongpo mengira ia telah berhasil mengerjai Foyin, setibanya di rumah ia segera menceritakan kejadian itu kepada adik perempuannya, Su Xiaomei. Tak disangka setelah sang adik mendengar seluruh cerita tersebut bukannya memuji dirinya, bahkan sebaliknya menertawakan sang kakak yang pikirannya lamban. Dengan penuh rasa ingin tahu ia bertanya pada sang adik, “Mengapa kamu menertawakan aku?”

Dengan sepasang mata yang berbinar penuh akal, Su Xiaomei pun menjawab, “Di dalam hati Bhiksu Foyin ada Buddha (Sang Sadar) maka ia memandang dirimu seperti Buddha, sedangkan didalam hatimu hanya ada kotoran sapi, jadi melihat orang lain juga seperti kotoran sapi!”

Dari kisah ini dapat diketahui, dari perkataan orang yang mengkritik orang lain, tidak dapat diketahui secara pasti akar permasalahan dari orang yang dikritik tersebut, namun dari kata-kata kritikan itu dapat dikeltahui apa yang ada di dalam hati pikiran si pengkritik, pandangannya, pengetahuan, dan pengalaman serta taraf pemikirannya. Ini disebabkan oleh karena hati manusia seperti cermin, ketika seseorang mencaci maki orang lain, makian itulah merupakan pencerminan sesungguhnya dari taraf dan perangai orang yang mencaci tersebut, kondisi pikirannya, dan taraf pemikiran jiwanya juga kurang lebih sama seperti itu, “Cahaya Ilahi menerangi seluruh penjuru, menegakkan kebenaran memberikan penerangan.” Jika di dalam hati seorang senantiasa dipenuhi dengan kedamaian dan belas kasih, pasti bisa membuat takdir pertemuan yang buruk dalam hidupnya terurai menjadi kebajikan, maka segala sesuatu dalam pandangan hidupnya akan menjadi indah.

No comments:

Post a Comment