Duozam Daily : Kakak Adik Berantem Melulu!

Kalau ada yang tanya, "Gimana sih rasanya punya dua anak cowok yang umurnya deketan?" dan mereka sekarang masih dalam tahap pertumbuhan di usia emas, aliasnya ya lagi aktif-aktifnya bermain. Saya cuma bisa memberi ilustrasi, tentang membayangkan saja sebuah rempah-rempah, banyak rempah, termasuk cabe dan bawang-bawang yang sedang dimasukkan dalam blender, blender dinyalakan tanpa penutup! yup! i feel that way mom...

Saya dan keluarga besar saya, termasuk Papa Ummi saya memang sangat menginginkan sosok bayi laki-laki dalam rumah kami, beda ya dengan suami datang ke rumah hihihi. Empat bersaudara cewek semua, Ummi dan Papa yang pengen sekali menimang bayi laki-laki, diberi oleh Allah alhamdulillah. Tapi tak disangka duga, diberinya malah double HAHAHA, 10 bulan setelah Abangzam lahir, lahir pula Maraja :D 

Baca juga : Ulangtahun DuoZam

Sekarang mereka sudah berusia 2 -3 tahun, saya gak lagi ngupdate status berbau "Indahnya merawat bayi laki-laki" HAHAH udah bukan masanya, sekarang masanya rempong-rempongan dan aduk emosi mom. Gimana nggak? Mereka kalau kalau main pasti berantem! dan berantemnya bukan gertak-gertakan, sudah malah langsung pukul-pukulan.

Saya sampe bingung kenapa sih ini bersaudara kalau main berantem melulu?? 

Mom, anak-anaknya berantem? Beruntung lah kalau ada yang punya anak bersaudaraan gak pernah berantem. Hiks, walaupun beberapa orang sekitar bilang, ah normal itu kok anak-anak begitu... Oh Please... huuhuhuff. Kadang saya sampe bingung, lah ini kenapa jadi kayak Thor dan Loki sih mereka ? Thor sama Loki sodaraan angkat sih, anak saya sodara kandung malah! errr... 

Sampai pernah ada drama, mereka dipisah tinggalnya, Abangzam tinggal sama nenek, dan Maraja stay di rumah sama Ayahbunda. Mereka kangen-kangenan juga kok tapi tetap aja di pisah dulu, ya abis gimana kalau mereka ketemu, main bareng, pasti deh pasti ini 100% pasti beberpa menit kemudian salah satunya nangis, trus lanjut akhirnya jadi nangis berdua. Segala hal sudah saya coba, beli mainan dua persis sama, beli baju dua persis sama, beli apa-apa pokoknya harus samaan, biar gak ada yang cemburuan dan merasa tersaingi. Walaupun begitu, mereka kok ya tetap saja bertengkar?! Cari perhatian? lah saya yang nemani mereka berdua dihadapan juga kok, ngapa musti nyari perhatian >,< Pengen skali rasanya saya punya indera apa gitu yang bisa membaca pikiran anak secara langsung. Jadi kalo misal abang atau si adek punya niatan mau mukul, saya bisa langsung tahan WKWKWKWK 

Someday nih ya ceritanya, Saya bawa Maraja ke rumah nenek, abangzam udah ada disana, nginap gitu. Di mobil Maraja malah bilang "Abang... tunggu jaja abang... main cama-syama...yeayy" Lalala senang dia mau ketemu abangnya. 

Pas tiba di rumah neneknya pun, abangzam menyambut kami dengan riang gembira, tarik-tarik saya, "Bunda.. Liat mainanku Bunda..." 
"Wawww tawwa abang ada mainannya, kasih adek ya, main sama-sama adek nah!"
"Iyee..." Abangzam langsung ambil satu mainan, dikasih ke adeknya, Maraja pun ikut nimbrung langsung main sama abangnya. 
Ditinggal sebentar ... 
"Huaaaang...aahngg....Bundaaaaaaaaaaa...!!!" Maraja sudah teriak nangis
Saya pun langsung lari ke ruang mereka main, langsung mendapati kepala Maraja posisinya udah di bawah paha abangnya, dan tangan si abang masih ngejambak rambut gondrong Maraja! -_-"
Pas dipisahin, Abangzam yang kemudian nangis-nangis meronta masih mau mukul adeknya. 

Makin kesini, saya mulai baca kembali beberapa artikel gitu, katanya pada dasarnya, masalah kakak adik sering bertengkar di usia balita lebih disebabkan belum berkembangnya social skill si anak, termasuk di antaranya menghargai perasaan orang lain, mengalah, maupun kompromi. Kalau kemampuan-kemampuan tersebut belum terasah, anak akan menangkap bahwa satu-satunya cara menyelesaikan masalah adalah dengan bertengkar. Tugas orangtua pada soalan ini ya mengasah social skill itu ke anak dengan membuka wawasan anak bahwa ada banyak alternatif dalam menyelesaikan masalah. Dengan begitu, kejadian kakak dan sering bertengkar dapat diminimalkan.

Termasuk juga tuh pemicu-pemicu pertengkaran mereka, harus saya coba prediksi. Dan paling tidak saya mendapatkan 3 hal utama pemicu mereka berantem, antara lain :
Saya harus mengerti keinginan abang sebagai kakak! Salah saya di sini adalah belum sempat menyiapkan skill abang sebagai kakak. Mungkin saja abang merasa kasih sayang saya terbagi, Tapi ya kalau kasus keluarga saya ini, Abangzam itu lebih marah kalau ada yang 'ngambil' neneknya dibanding saya HIHIHIHI,, 

Kalau diledekin "Neneknya siapa nih? neneknya Maraja nih..." dia langsung gertak-gertak marah dan mau mukul yang ledekin begitu, trus nangis-nangis.

Kalau ditanya "Bundanya siapa ini?" dia jawab aja dengan enteng "Bundaku... Bundanya Raja juga, tapi sama Raja bobo..." HAHAHA ~

Kalau mereka lagi main, saya lebih komunikatif sama abangzam dulu, misal memang duluan abang yang pegang mainan, dan kemudian Maraja datang sekonyong-konyong merebut mainan yang dipegang abangnya, saya akan meminta abangzam untuk kasih aja mainannya ke adek. 
"Abang kasihmi adek nah, kita nanti pergi beli di Mall yang bagus, abang mau yang besar toh?"
Sambil nangis manja, abangzam bilang, "Iyeee mauka yang besar, ayo mi pergi beli, jangami ikut Raja !!!" Janji manisin aja dulu :D

Kalau kejadian sebaliknya, Maraja asyik main, datang Abang merebut mainan, yang dibujuk tetap abang. "Abang biarmi adek main itu, kita ayo main ini yuk... jago toh abang main ini? kasih liat dulu bunda nak jagonya abang..." Langsung deh abang pamer, dan dari jauh biasanya Maraja tetap lirik-lirik dan akhirnya nimbrung deket abangnya. 

Paling sering begitu aja sih 3 hal besar itu yang sering jadi pemicu mereka bertengkar. Jadi saya akan harus sudah siap [ribet bahasanya*] untuk menghadapi tiap hari mereka berantem, gak mau lagi misah-misah abang di nenek dan Maraja di rumah sini, karena kalau bareng mereka berantem, biar aja...  Istilahnya Adik-kakak lebih baik berisik karena bertengkar ketimbang damai tapi berpisah. takutnya nanti jadi berpisah dalam artian saling tak mau main bareng lagi, saling sembunyiin mainan. Gak mau saya! Begini-begini juga saya akan tetap berusaha kok mendidik membesarkan anak-anak saya. Yang jadi masalah kemudian memang ya Neneknya akankah tahan tanpa abang di sisinya? Abang sih kalau sudah 2 hari nginap di rumah ya udah lupa tuh sama rumah nenek. HAHAHAHAH ~ [semoga Datok gak baca ya*]

Saya mau seiring pertambahan usia, berantemnya mereka surut dengan sendirinya. Sebab, saya mau memberi social skill ke mereka, kalau sudah banyak dan semakin berkembang, sampe akhirnya saya bukan cuma menemukan pemicu, tapi juga solusi. Maybe next post ya seiring kejadiannya, saya akan share solusi2 itu hehehhe... Terimakasih udah membaca, siapa tau ada yang sekalian mau share tentang solusinya kakak adek biar gak berantem lagi, silahkan ya di komen nanti sy sadur ke new post :) 

You May Also Like

5 comment

  1. Wah ini sama banget kayak saya, punya 2 anak laki yg usianya berdekatan. Harus sabar-sabar nih. Beli mainan harus dua terus ya hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHAH iya ya mbak bener2 harus double sxtra saabarnya.
      nanti sy minta tips ya
      bbiar anak cowok ini bisa anteng
      hahahah ~

      Delete
  2. barangkali pakar pendidikan anak Ayah Edi bisa bantu mbak.. bisa beli buku beliau atau ikut trainingnya beliau.. moga makin mahir mbak ngadepin dua jagoannya. kalau saya sih satu juga belum dikasih..masih sabar nunggu hehe. salam kenal mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah makasih ya mbak infonyaa
      iyaa semoga ya mbakk bisa lebih mahir dan sabar
      buat mbak eva semangat ya
      tetep ikhtiar ^^
      nanti dikasih di waktu tepat nan indah
      aamin ^^

      Delete
  3. Aw, this was an extremely good post. Spending some time and actual effort to produce a very good article… but what can I say… I put things off a whole lot and never manage to get anything done.

    ReplyDelete