11 February 2015

Mendadak Mudik Part 1

Assalamualaikum wr. Wb
Manusia berencana Allah yang tentukan.  Yup...  Mudik dadakan nih dipersembahkan oleh melemahnya metabolisme tubuh saya huhuhu..  Seminggu lamanya saya kena batuk kering, saya juga kekurangan cairan tubuh yang mengakibatkan pas pasannya  air ketuban saya..  Tapi alhamdulillah tidak sampai kurang. Dokter minta saya bedrest total dan kalau ngga ya paling banter harus di infus.... Saya dan suami berpikir kalau sampe harus di infus disini,  di RS jakarta kita bakalan kewalahan dan paling utamanya itu ya kasihan abangZAM gak ada yang jagain.  Jadi alternatifnya yaitu..  Mudik dulu memulihkan kesehatan.  

Sebanrnya memang mau mudik sih di akhir bulan Maret.  Karena pada saat itu nanti kandungan sudah 7 bulan, karena rencana mau lahiran di Makassar yang diprediksi akhir bulan Mei,.  Izin kesehatan bumil naik pesawat kan di usia kandungan 7 bulan awal. Jadi Maret ke Makassar.  Tapi karena saya sakit jadi pulang lebih awal. 

Hari itu,  Minggu jam 3 pagiii.. Saya kebangun gara-gara batuk dan muntah-muntah,  badan nyeri dan perut kencang, kandung kemih juga terasa nyeri. Rasanya sudah tidak punya tenaga lagi untuk batuk. AbangZAM juga ikut kebangun gara2 batuk saya yang berketerusan. Suami mengabari ummi dan papa dimakassar,  jadinya papa mengambil inisiatif untuk menjemput saya. Hari senin,  ummi dan om Nyau (adik ummi) datang ke jakarta untuk menjemput,  dan Hari kamis..  Berangkat pulang...

Saya sebenarnya antara dilema,  sebaiknya memang pulang dulu karena di Makassar banyak yg bisa dipercaya membantu dan merawat saya dan abangZAM, disisi lain saya harus kembali menjalani Long distance Marriage lagi sama suami... Hiks..  Walau tau memang nantinya bakal LDM tapi ini lebih ceoat dan pasti bakal pisah lebih lama, penyesalan terdalam itu gak bisa mengurus suami sehari-hari sembari mengurus anak dan kehamilan...  Belum diberi kemampuan power of wife include mother ke saya. Uhuhuf... Tapi suami menenangkan bilang ini demi kesehatan saya dan perkembangan anak kami "Nanti saya bakal sering pulang juga kok jenguk istriku sayang...dan anak-anak" katanya sembari mengusap-usap kepalaku ≥﹏≤ 
uhuhuhu love you my daeng (*´∇`*) 

Hari Rabu, Sehari sebelum berangkat, saya checkup lagi ke dokter. Selain untuk minta surat keterangan izin naik pesawat saya juga mau mengecek jumlah cc air ketuban saya. Sore itu ke RSIA bunda Aliya,  diperika sama dokter Sarah Alatas Spog. 

Minggu lalu sebenarnya bukan sama beliau tapi sama dokter Zakia hanya asisten mereka yg sama.  Saat diperiksa,  dokter Sarah bilang air ketuban saya masih sangat pas-pasan,  tapi janin dalam keadaan baik.  Begitu saya bilang saya mau minta surat keterangan diizinkan naik peswat, eh dokter Sarah ini berubah jutek looohhhh...  〒_〒 uhf..  

"saya gak bisa ngasih surat keterangan itu bu,  resiko kontraksi dipesawat besar kemungkinannya.  Karena air ketuban ibu kurang!!" 

jedddeeeerrrrr,,  

gimana ini?!  

Saya ga diam aja sih,  saya lanjut bilang "dok.. Cuma 2 jam perjalanan aja kok,  ke Makassar... Ini jg tujuannya ke Makassar mau bedrest skalian mau lahiran disana." sambil memelas. 

Tapi dokter sarah dengan badan gemuk dan wajah arabiannya yang berubah jutek itu kembali menjelaskan secara tegas :
"gak bisa bu,  ini bukan soal berapa jam perjalanan,  ibu hamil yg keadaannya normal aja kalau diatas pesawat ketinggian tertentu itu mengalami kekentalan darah, yg ditakutkan ini ibu ketubannya kurang, bisa-bisa kontraksi dan membahayakan untuk janin.  kalau saya tetap kasih surat keterangannya dan nantinya ada apa-apa...Ini berkaitan dengan profesi saya sebagai seorang dokter, saya punya tanggung jawabnya bu." 

Saya dan suami bertatapan... Dokter sarah dan asistennya juga saling pandang sambil jari jemarinya memainkan pulpen dimeja. "gimana...?" tanya susternya ke saya. 

"tulisin aja dong dok keterangannya pliss..  Saya udah beli tiket besok pagi berangkat,  saya vit kok insyaAllah gak kenapa-napa,  kasih obat penguat aja.. " 

"buu... Obat penguat tidak menambah volume air ketuban!!! Begini aja kalaupun saya tulisin keterangan saya akan tulis apa adanya."
 
Jadilah itu dokter Sarah pake nulis "dengan ketuban yang sedikit" pfffftt..  Menurut suami kalau surat keterangan itu ditunjukkan dan dibaca sama pihak maskapai,  pasti gak di izinin juga.  Ahhh gimana dongsss? Apa mau ke Dokter lain? Tanya suami. 
Ah ya!  Dokter lain coba..  Biasanya kan memang bgitu,  beda dokter beda diagnosa uhf.  Ngeyakinin diri akan itu aja.  Haha. Rencana mau ke RSIA Evasari dibilngan Pramuka,  soalnya waktu hamil pertama periksanya disana karena dekat dari kosan suami dulu Rawamangun.  

Tapi sekarang kita sudah di DurenSawit,  mau kesana jauh takut saya malah tambah kecapekan. Padahal disana dokternya asyik2 semua. Yasudah ke RS Umum Yadika saja paking dekat,  bukan khusus RSIA sih tp Pasiennya untuk Poli Kandungan termasuk banyak. Dari RSIA unda Aliya langsung ke RS Yadika tanya-tanya,  ternyata jadwal Poli Kandungannya ada paling cepat sehabis magribh.  Jadi pulang dulu, cuma beberapa kilometer dari rumah kok. Habis magribh kesana lagi tp sudah gak sama suami,  suami dpt jadwal dinas malam. Saya ditemani ummi checkup ke dokter Sukandar. Usianya sudah agak tua badannya tinggi kurus dan uban semua rambutnya. Ramah!  Saya langsung ngga jadi lemes, dan mulai coba konsultasi tentang keadaan saya dan soal izin naik pesawat itu.  

And...  Guest what? dokter Sukandar said : "Gak ada Masalah kok,  naik pesawat aman-aman aja,  jumlah volume ketuban untuk berat badan janin sekian masih terbilang cukup.  Selagi janin didalam terasa aktif bergerak." 

Yessss!!  Alhamdulillahh...

"cuma memang ini ibu, metabolisme tubuhnya lemah karena masih belum pulih betul dari habis melahirkan setahun lalu. Harus rajin minum air putih,  jangan karena mengejar keberangkatan aja jadi langsing rajin minum ya..  Minimal 3 liter air sehari. Makan juga jangam sering membiarkan perut kosong." lanjut dokter Sukandar.  

OHOHO SIAPP!!! dok.. Hehehe memang ya moment "hehe" tiap saya periksa ke obgysn pas ditanya hamil keberapa dan usia anak pertama berapa?  Deket banged mmg karena sehabis melahirkan babyZAM saya gak dapat haid langsung isi dedaco :D 
Sebelum ngasih surat izin naik pesawat ini,  dokter Sukandar sempat bilang "sebenarnya izin ini ga begitu penting sih,  pake aja baju longgar2 biar gak ketahuan hamil... " jahahaha. 
Tapi ya syukurlah kekhawatiran saya tentang kandungan saya yang sudah 24 minggu ini jadi hilang seketika dan kembali semangat untuk packing.  Terutama suami,  yang kelihatan wajahnya penuh rasa khawatir pas periksa di RSIA bunda Aliya sama dokter sarah sebelumnya. Begitu saya kabari via bbm apa yang dinyatakan sama domter Sukandar,  baru deh mungkin perasaannya lega :) saya kembali ke rumah,  nyampe rumah,  AbangZAM udah siapin semua keperluan mudiknya. Termasuk OOTD second time flight nya hihihi
AbangZAM said : "Hello Makassar...  Wait me ya" 
ヽ(´∀`)ノ


2 comments: